Wednesday, December 24, 2014

25 Desember yang ke-26

Tulisan ini untuk Eka yang sedang merayakan 25 Desember yang ke-26-nya...

Berterimakasihlah kepada Tuhan, untuk hari ini dan berikutnya. Berjanjilah kepada diri sendiri untuk lebih dewasa dari sekedar perayaan tanggal lahir saat 25 Desember lainnya datang lagi. Berbahagialah untuk setiap hari yang memberi kesempatan untuk tumbuh. Sekali lagi, Selamat !




Di 25 Desember yang ke-26 ini, gue ingin berterimakasih atas hal-hal yang mungkin selama ini tidak pernah tersampaikan. Maka ini adalah 12 hal yang harus lo tahu betapa gue bersyukur dan berterimakasih kepada Tuhan telah menghadirkan lo dalam hidup gue.
Kenapa 12?
karena di SMAN 12 kita bertemu, dan karena 12 adalah Desember, dan ada Desember di nama depan lo. Oke, cukup. Gue tahu gue agak maksa, tapi intinya, gue nulis ini agar lo tahu bahwa dalam 26 tahun hidup lo, ada anak manusia yang bersyukur punya lo sebagai sahabatnya, dan itu gue.





12 HAL YANG MEMBUAT ANNISA RAHMAH BERTERIMAKASIH KE DESY EKA KHAIRUNNISA


1.Terimakasih sudah menjadi teman sekelas yang baik. Lo masih inget enggak waktu si Felix ngisengin gue dengan ngambil surat yang gue tulis buat si kakak kelas? Gue akan selalu inget gimana ekspresi lo pas ngancem bakal buang makan siangnya Felix ke tong sampah kalau dia ga balikin surat gue. Hahahaha sumpah itu agak menyeramkan sebenarnya, tapi kalau gue inget-inget itu kocak banget!


2.Terimakasih sudah menjadi anggota Vermez yang selalu menceriakan suasana. Kita paham kalau kita bersepuluh punya spesifikasi kegilaan masing-masing. Kita bersepuluh punya kesamaan tapi tetap kita semua individu yang berbeda. Dan atas segala kesamaan, membuat kita bersepuluh menjadi teman berbagi yang menyenangkan. Dan untuk segala perbedaan, membuat kita sebagai teman yang saling melengkapi. Tapi lo harus tahu, bagi gue, lo adalah yang paling banyak memiliki muatan keceriaan! Dan terimakasih sudah membagi keceriaan selama sepuluh tahun pertemanan kita ini :)



3. Terimakasih sudah menjadi anggota MPK yang selalu mendukung anak OSIS culun ini dalam melaksanakan programnya! Dan makasih banget lo selalu ada nenangin gue saat gue jatuh bangun ngadain Pensi Sekolah... gue ga bakal lupa di suatu sore pas sekolah sudah sepi dan gue nangis di depan ruang OSIS yang ditemenin lo, Audi, Riri and Tantri. Makasih ya :D


4.Terimakasih sudah mau menjadi teman yang baik di Rohis ;p Dalam rangka belajar jadi muslimah yang baik, tapi yang ada malah bikin ulah melulu,,, sampai-sampai senior rohis suka ketuker yang mana Annisa yang mana Eka saking kemana-mana kita selalu bareng and berulah bareng juga! Kelompok Liqo yang lain kalau ketemuan ngebahas hadis-hadis jadi wanita soleha, lha kelompok liqo kita malah ngomongin cowok yang lagi kita suka! Mana gue pake ketauan lagi masuk mesjid lewat jendela! Hissshhh...


5. Terimakasih sudah menjadi teman pulang sekolah yang menyenangkan dengan mengintimidasi si Patkay buat gelantungan di angkot, dan si Patkaynya mau aja lagi! Hahaha! Ih, kangen sama Patkay, kangen sama anak-anak saat-saat pulang sekolah nunggu angkot di depan Alfamart, terus nyetopin angkot kosong dan supirnya suka marah karena kita berisik! (yaiyalah satu angkot isinya cewek-cewek bawel semua)


6.Terimakasih lo satu-satunya yang panik di saat yang lain pada nahan tawa pas gue dengan bodohnya nabrak tiang gawang futsal gara-gara mata gue meleng pas lagi seleksi OSIS. Tapi gue juga inget lo yang ketawanya paling keras pas upacara bendera, waktu pak mul ngumumin tim gue, Audi n Riri menang debat yang temanya pangan sehat! Merespon teriakan si Tole ‘pantesan aja Nisa menang, temanya Makanan!’, Si Tole emang ngeselin banget!!


7.Terimakasih sudah memercayai gue untuk mendengar kisah-kisah cinta lo sama si mas yang itu-itu saja. Ka,,, kalau si mas itu sampai tahun 2015 ga ngasih ketegasan, mending lo nyari yang lain deh! Ibarat kata, lo tinggal kedip semua cowok di LIPI bakal kepincut semuaaa! Tapi karena kayanya lo sayang banget sama mas itu, gue berdoa biar Tuhan memberi keberanian ke si mas itu buat menegaskan perasaannya ke lo. Amin! Tapi kalau dia masih diem, gue bakal nyuruh Agus Talimi ngelamar lo! (‘’o’)9


8.Terimakasih selalu mau nemenin gue makan mie ayam kalau gue lagi ngidam. dan selalu ngidam.



9.Terimakasih untuk lo yang selalu ada saat gue butuh. Walau tujuh tahun terakhir ini kita beda kota, tapi lo selalu ada buat dengerin curhatan drama kalau gue mulai kumat jadi drama queen karena mau dapet. Mungkin lo adalah orang yang paling sering ngeliat gue nangis di banding orang lainnya,, karena di depan lo gue selalu bisa jadi diri gue apa adanya dengan sangat nyaman dan makasih buat itu ya... :’)


10.Terimakasih karena telah menjadi seseorang yang sangat mengerti gue. Lo selalu bisa ngasih suatu hal yang benar-benar gue butuhin. Lo sangat tahu apa yang sedang ingin gue capai, dan lo selalu punya cara bagaimana untuk terus menjaga semangat gue saat memperjuangkan hal-hal itu. Kadang, satu kalimat yang lo kirim ke gue itu ibarat jarum yang ditusukin ke pelastik yang isinya air tau ga sih?! semua ego dan gengsi gue ngalir keluar seketika.


11.Terimakasih untuk terus mengingatkan gue di kala sedih bahwa hanya Tuhan yang bisa membuat semuanya menjadi lebih baik dan terimakasih udah mau ngingetin dan ngasih tau gue soal agama tanpa menggurui.


12.Terimakasih untuk tetap menjadi salah satu sahabat gue yang baik. Dan semoga akan terus menjadi seperti ini. Sepulu, duapuluh atau tigapuluh tahun lagi sampai di saat kita hanya bisa tersenyum saat mengingat-ingat hal konyol yang pernah kita lakuin bareng-bareng



Jadi, Eka... SELAMAT ULANG TAHUN KE 26 YA!! Maaf gue ga bisa ngerayain bareng lo, tapi semoga ulang tahun lo di tahun depan bisa kita rayain bareng-bareng ya! Jangan berhenti ketawa walau lo dikatain TOA sama orang-orang ;D Harus selalu tetap ceria dan kuat seperti biasanya. Semoga semua harapan terbaik dipilihkan Tuhan untuk hidup lo. Oiya doa yang sama gue bingkis buat Dwi. Kalian memang saudara kembar yang super unyu! Selamat berbahagia di 25 Desember yang ke-26 di hidup kalian ini yaaa.

Semoga tulisan ini bisa menjadi alasan lo tersenyum pertama kali di usia 26 tahun.


ANNISA RAHMAH
yang akan selalu menjadi fans berat lo! ;p

(gimana foto gue? udah nyebelin kan? hahhahaha)

Friday, December 12, 2014

Beberapa Luka Hanyalah (sekedar) Luka

Sebelumnya, aku ingin bertanya... apakah kalian tahu jika di dunia ini ada beberapa luka yang sesungguhnya tidak benar-benar melukai? Apakah kau percaya?



Kamu pernah terjatuh?, katanya.

"Berkali-kali" jawab saya, "lihat luka-luka ini" saya menunjukan beberapa luka lama yang saya miliki.

Mana yang paling sakit?

Enggak tahu, gue lupa. Tapi ada satu luka di siku gue, luka yang akan selalu gue inget walau bekasnya sudah benar-banar hilang.

Kok gitu?

Waktu gue kelas dua gue pernah jatuh di atas lapangan semen sekolah. Waktu gue lagi lomba lari dulu-duluan sampai kelas sama temen gue. Kami seimbang. Kadang dia di depan gue, tapi lebih sering gue di depan dia. Sampai akhirnya, dia ngedorong gue. Dan gue jatuh

Pertama kali merasa dikhianati ya?

Kali ini saya yang menatapnya, "Sotoy lu mah!", hahahha" saya tertawa mendengar komennya.

Terus apa dong yang buat kamu inget terus sama lukakamu itu?

Anak umur delapan-sembilan tahun di jaman kita dulu pikirannya tuh enggak serumit dan penuh dengan prasangka atau drama kaya anak jaman sekarang!, saat itu gue juga gitu, mana kepikiran kalau gue dikhianati. Bahkan mungkin saat itu gue ga paham apa arti 'khianat', hahahha!

Terus kenapa dong,,,?

Hmmm... apa ya... mungkin kejadian itu yang kemudian memberikan konsep pemikiran kepada gue tentang bagaimana cara menerima luka itu sendiri.

Maksudnya?

Saat gue jatuh karena didorong temen gue itu, dia orang pertama yang nolong gue, dia bilang dia enggak sengaja dan dia minta maaf sama gue di saat itu juga. Saat itu--gue yang posisinya ampe nyungsep di lapangan sekolah yang bersemen--cuma senyum sambil bilang, 'aku enggak apa-apa kok', dan saat itu gue emang enggak ngerasain apa-apa. Gue berdiri dan bersihin baju gue dari pasir."

Teruuuusss??

Terus... sesampai gue di kelas, ada temen cowok gue yang super cengeng ngeliatin tampang gue dengan takjub terus teriak, 'BU GURUUU DAGU NISA BERDARAAAAH!' sambil lari-lari panik, keluar kelas, menuju kantor guru, seolah-olah dagunya sendiri yang berdarah. Gue kaget dong, karena gue enggak sadar sama sekali kalau dagu gue berdarah. Dan darahnya lumayan heboh memang. Dalam hitungan menit, si temen cowok gue yang cengeng itu udah dateng bareng wali kelas gue. Gue ditarik ke UKS. Guru gue juga ikutan heboh kayaknya, gara-gara temen cowok gue yang heboh itu. Dan lo tau, saat gue ditarik ke UKS, gue masih inget banget wajah temen gue yang ngedorong gue. Dia ketakutan.
Lo tahu, kalau gue boleh jujur, hingga gue sampai di UKS pun sebenernya gue enggak ngerasa apa-apa sama dagu dan siku gue. Enggak sakit, enggak perih. Tapi setelah sampai di UKS, saat gue sadar dagu gue berdarah dan ternyata siku gue juga berdarah, gue nangis seketika. Yang ada di kepala gue adalah gue sedang terluka,mengeluarkan darah, dan itu artinya gue harusnya menangis. Padahal sebenernya luka-luka itu sama sekali enggak terasa sakit buat gue. Gue tau gue terluka, tapi gue baik-baik saja.

Kok bisa gitu, Sa?

Karena pada akhirnya gue paham, ada beberapa luka yang kita dapat dan memang tidak membuat kita merasa terluka. Seberapapun hebohnya luka itu. Seberapapun orang mengasihani kita, jika memang tidak menyakitkan, seharusnya kita tetap percaya bahwa kita baik-baik saja. Seharusnya gue enggak menangis saat di UKS dulu. Seharusnya gue enggak latah ikutan heboh dan panik saat wali kelas gue dan temen cowok gue yang cengeng itu melihat darah di baju seragam gue. Karena pada akhirnya, yang paling tau rasa dari luka itu adalah gue sendiri.

Terkadang, kita merasa sedih bukan karena rasa sakit dari luka yang kita miliki, tapi dari tatap kasihan dan kekhawatiran berlebihan orang lain.


Atas luka yang sama atau sejenis, mungkin akan terasa berbeda untuk setiap orang. Jadi jangan pernah membuat seseorang benar-benar merasa terluka hanya karena kita terlalu khawatir, mengasihaninya dan memandang sedih hidupnya. Karena mungkin kekhawatiran berlebih kitalah yang akan menjadi luka sesungguhnya untuk mereka.
Sebaliknya,
Gue belajar untuk tidak mudah terpancing untuk merasa sedih atas penilaian orang-orang di sekitar yang mengasihani saat gue jatuh atau gagal atas suatu hal. Selama gue merasa baik-baik saja, gue akan tetap seperti orang yang baik-baik saja. Selama gue merasa tidak perlu menangis di bawah shower kamar mandi atau nyakar-nyakar tembok pos satpam komplek, ya gue bakal tetep ketawa-ketawa aja.


Ooo.. I see... aku pernah baca buku psikologi perkembangan anak gitu, saat anak kecil terjatuh, kebanyakan yang membuat mereka menangis itu bukan karena rasa sakit jatuhnyam tapi karena menangkap ekspresi khawatir orang-orang sekitarnya. Itu kenapa dianjurkan enggak perlu terlalu heboh saat melihat anak kecil jatuh. Hatus tenang dan bantu dia untuk berdiri lagi sambil meyakinkan anak kecil itu bahwa semuanya baik-baik saja.

Yup! gue juga pernah baca tuh, tapi lupa deh di mana. Terkadang kita enggak sadar kalau rasa sayang kita yang terlalu berlebih malah melemahkan orang yang kita sayang.

Sa... terus temen kamu itu gimana? kenapa dia enggak ngasih tau kamu kalau dagu kamu berdarah? harusnya dia orang yang pertama kali lihat dan tahu kan?

Dia minta maaf untuk kedua kalinya. Dia enggak berani bilang kalau dagu gue berdarah karena dia takut gue bakal nangis. Dan saat ini gue sadar bahwa apa yang dia lakukan adalah jauh lebih bijak daripada temen cowok gue yang cengeng and heboh tadi. Tapi jangan salah, saat itu, saat dia minta maaf kedua kalinya, justru gue marah sama dia, enggak mau ngobrol sama dia selama beberapa hari. Dan sekarang gue paham, yang gue lakukan saat itu adalah salah dan enggak mau gue ulangin di masa tua gue ini! Hahahaha...

Kadang kita kecewa terhadap orang-orang yang bersikap biasa saja saat kita terjatuh. Tidak menunjukan atensi dan kekhawatiran. Tapi bisa jadi, mereka seperti itu karena mereka percaya bahwa kita akan baik-baik saja dengan luka itu. Mereka percaya bahwa kita lebih kuat daripada pendapat orang lain yang tidak begitu mengenal kita. Alih-alih dia menyatakan kesedihannya terhadap luka yang kita punya, dia akan datang untuk memastikan bahwa kita benar-benar baik-baik saja dengan hal-hal yang sederhana yang membuat kita tertawa di depannya. Dan dia tahu bahwa kita benar-benar tertawa, bukan sedang berusaha tertawa.

Perhatian dan rasa kasih sayang itu seharusnya punya banyak bentuk kan? dan ada beberapa orang di dalam hidup kita yang akan datang dengan banyak bentuk atas perhatian dan rasa sayangnya kepada kita, selain tatapan kasihan.













Tuesday, December 9, 2014

BERDAMAI DENGAN RASA KECEWA



Siang tadi saya berpikir, mungkin saya harus menulis tulisan ini untuk seseorang yang tidak perlu saya sebutkan namanya. Karena mungkin saja tulisan ini bisa jadi tidak terlalu berarti untuknya, tapi mungkin berarti untuk kamu yang sedang membacanya sekarang.

Kali ini tentang KECEWA.

Siang tadi saya tidak benar-benar memerhatikan jalan pulang dari rumah bude daerah pisangan lama ke rumah saya yang terletak di daerah Bintara, Bekasi Barat. Harusnya saya menghapalnya, mengingat kemampuan saya memetakan jalan, lokasi maupun mengingat posisi suatu tempat levelnya di atas “payah”, atau dapat diartikan: payah sekali. Tidak, kali ini di kepala saya penuh dengan pemikiran-pemikiran tentang bagaimana kita bisa menerima rasa kecewa, berdamai dengannnya.

Pikiran ini tidak serta-merta ada di kepala dan benak saya. Pikiran ini muncul dari hasil mendengarkan cerita keluarga, obralan ibu bersama bude. Tidak penting cerita detilnya seperti apa, tapi obrolan mereka yang kemudian membuat saya berpikir bagaimana bisa menjalani hidup dengan senantiasa berdamai dari rasa-rasa kecewa.

Sewajarnya, kita pernah merasakan kecewa. Entah itu karena penerimaan yang di bawah espektasi kita, atas suatu kehilangan, atas suatu harapan yang tidak tercapai, kepercayaan yang tidak dihargai, dan masih banyak hal yang membuat kita merasa kecewa. Saya pun pernah merasakannya. Tapi mungkin saya harus bersyukur, bahwa saya manusia yang cukup bisa berkompromi dengan rasa kecewa itu. Dalam bentuk apapun kekecewaan yang pernah saya rasakan, saya tidak pernah terlalu lama bersedih akan suatu hal yang membuat saya kecewa.

Beberapa teman menganggap bahwa saya terlalu ‘keras’ kepada diri saya sendiri, ‘kamu punya waktu untuk menghabiskan sedihmu, Nisa’, dan jawaban saya adalah, ‘tidak ada waktu yang harus dihabiskan hanya untuk sebuah kesedihan’. Saya tidak pernah terlalu keras dengan diri saya, tapi begitulah cara saya berkompromi dengan segala masalah dan rasa kecewa. Saya terbiasa hidup dengan ‘deadline’, maka begitupun di kehidupan sehari-hari saya, saya selalu memberikan deadline kapan saya harus berhenti bersedih dan kecewa. Kapan saya harus menerima atau jika terlalu sulit, maka kapan saya harus melupakan suatu hal. Menggapnya tidak pernah ada atau terjadi.

Bagi saya, salah dalam membuat pilihan, tidak mendapatkan apa yang kita inginkan, kehilangan sesuatu yang kita sayang adalah bagian yang bisa dijadikan tolak ukur kedewasaan kita. Kita tidak perlu mengingkari kesedihan, kita tidak perlu berpura-pura untuk baik-baik saja dan mengatakan tidak apa-apa. Hal yang paling jarang dilakukan oleh orang-orang yang kecewa adalah MENERIMA.

Menerima bahwa kita telah melakukan kesalahan

Menerima bahwa apa yang kita inginkan bukanlah hal yang bisa kita dapatkan

Menerima bahwa kita tidak pernah bisa memiliki sesuatu selamanya.

Menerima bahwa kecewa adalah merupakan suatu kewajaran.

Ya, kamu pasti akan berpikir bahwa menuliskan suatu hal akan jauh lebih mudah daripada mempraktikannya. Tapi saya sudah mempraktikannya. Dan saya tidak pernah terlalu lama terperangkap oleh rasa kecewa. Saya tidak mau menghabiskan waktu saya dengan bersedih dan menyesal berkepanjangan. Saya menerima bahwa saya kecewa ataupun dikecewakan, kemudian saya habiskan sedih saya dengan menangis, berpikir, berdoa, dan kemudian mengakui kesedihan saya dengan menuliskannya atau bercerita, kemudian saya cukupkan kesedihan itu dengan memberikan tenggat waktu, kapan saya harus berdamai dengan perasaan-perasaan ini kemudian menjalani kehidupan dengan normal kembali.

Suatu waktu saya pernah terlibat pertengkaran (sangat hebat) dengan teman sekolah. Bagi saya, dari sisi manapun, dialah yang melakukan kesalahan terhadap saya. Saat itu saya benar-benar marah sejadi-jadinya. Beberapa teman menenangkan saya, mencoba menjelaskan bahwa mungkin si-teman-yang-membuat-saya-marah-itu tidak bermaksud melakukan hal itu kepada saya. sayangnya, saya tidak peduli. Saya terlanjur sakit hati. Menghindari orang yang kita (sebut saja) benci bukan perkara mudah jika ia satu organisasi. Saat itu saya masih belasan tahun, saya lebih memilih menghindar dibanding menyelesaikan. Sampai akhirnya, saya di satu titik mengambil kesimpula bahwa membenci seseorang ternyata melelahkan. Saya harus pergi jika melihat dia masuk ruangan sekretariat. Saya sekuat tenaga menjaga detak jantung saya yang berdetak cepat ketika (terpaksa) mendengar dia berbicara di sebuah rapat kordinasi yang tidak mungkin saya hindari. Saya terus menyimpan kebencian ini dan semakin hari merasa lelah sendiri.

Hingga akhirnya saya menemukan sebuah cerita tentang seorang guru yang menugasi murid-murid nya untuk membawa kentang sejumlah orang yang mereka benci dengan menuliskan satu nama orang yang mereka benci di satu kentang. Kalian pasti pernah mendengar atau membacanya. Kentang-kentang itu harus dibawa kemanapun para murid pergi. Selang beberapa hari, murid-murid mulai mengeluh karena kentang yang mereka bawa kemana-mana mulai mengeluarkan bau busuk.
Di akhir cerita, sang Guru mengizinkan mereka untuk membuang kentang-kentang itu. kemudian sang Guru bertanya adakah dari murid-muridnya yang mengerti maksud dari tugas itu. dan tidak ada satupun murid yang mengerti. Sang guru kemudian menjelaskan bahwasanya kebencian yang kita miliki kepada orang lain seperti kentang-kentang yang dibawa setiap hari. Semakin banyak rasa benci itu, akan semakin berat beban yang kalian bawa. Dan semakin lama kita menyimpan rasa benci itu, maka akan semakin menyesakkan hari-hari kita. Begitulah akhirnya saya paham tentang kelelahan menyimpan kebencian dan kekecewaan—yang padahal hanya satu orang saja.

Tidak seperti dicerita bahwa kita seharusnya memaafkan. Saat itu saya belum bisa memaafkannya, bahkan hingga beberapa tahun kemudian. Maka yang saya lakukan adalah menganggapnya tidak pernah ada. Bagi saya, ini adalah hal yang paling kejam yang pernah saya lakukan kepada seseorang, maklum, waktu itu saya masih ABG. Labil.

Saya tidak pernah keluar ruangan (lagi) jika dia datang. Tak pernah menegurnya. Tak pernah berbicara tentang dia kepada siapapun. Tidak pernah menyebut namanya. Jika ada kepentingan organisasi, maka saya selalu beranggapan bahwa saya sedang berhadapan dengan jabatan yang ia pegang, bukan pribadinya. Dan saat ini saya menyadari betapa saya keras kepala saat itu. seiring berjalannya waktu, tanpa saya sadar saya melakukan proses ‘berdamai’. Berdamai kepada rasa keras kepala saya. Berdamai dengan masa lalu yang pernah membuat saya sangat kecewa dan bersedih. Menerimanya sebagai suatu hal yang memang seharusnya saya terima sebagai bentuk pendewasaan saya.


Semakin saya bertumbuh, saya memilih untuk tidak sekedar menua tanpa menjadi semakin dewasa. Saya semakin memahami bahwa saya adalah satu-satunya mahkluk yang mempunyai hak prerogratif atas perasaan saya, dan saya tidak akan membiarkan siapapun membuat saya kecewa dengan mudah. Dan saya yakin setiap orang mempunyai caranya masing-masing terkait hal yang satu ini. Dan percaya atau tidak, cara yang saya pilih saat ini adalah dengan memaafkan. Cara yang dulu sangat sulit saya lakukan.

Ketika seseorang mengecewakan saya, maka hal yang pertama saya lakukan adalah berpikir hal-hal positif tentangnya. Mengarang-ngarang kemungkinan bahwa ia tidak sengaja melakukannya. Atau jika memang nyata-nyata dia melakukannya untuk menyakiti saya maka yang saya lakukan adalah melupakan. Melupakan semua hal tentang dia. Dan itu berarti saya membuatnya menjadi seseorang yang tidak bermakna apa-apa lagi dalam kehidupan saya. mungkin mengerikan, tapi ini lebih baik daripada membenci. Saya tidak akan membiarkan diri saya membenci siapapun. Tidak. Karena itu melelahkan. Dan saya tidak mau dilelahkan oleh orang yang tidak berarti apa-apa dalam hidup saya.

Maka...

Jika saat ini kamu sedang merasa kecewa atas sesuatu yang hilang, sesuatu yang menyakitkan, sesuatu yang tak tergapai atau bahkan sesuatu yang menimbulkan kebencian, maka saya sarankan untuk menerima semua itu sebagai pemberian Tuhan. Bersedihlah, akui kesedihan itu, menangislah bila memang perlu. Tidak ada yang harus diingkari. Menerima kekecewaan adalah satu dari sekian banyak proses menjadi dewasa, maka nikmatilah, pelajarilah. Setelah kamu paham, maka berdamailah dengan hatimu dan perasaan-perasaan kecewa yang ada. Kamu tidak perlu memaafkan siapapun jika memang belum mau. Tapi percayalah, seperti aku, kamu tidak akan sadar bahwa waktu dan lupa adalah dua hal yang akan menyembuhkan luka. Waktu dan lupa akan membuatmu menerima. Dan semuanya akan menjadi kembali baik-baik saja. Jadi tenanglah. Jangan membenci, karena itu melelahkan. :)

Sunday, December 7, 2014

Pertanyaan-pertanyaan tentang Angin


Selain langit, saya menyukai angin. Jika saya duduk sendiri dan diam, saya tidak sedang menghayal, saat itu sangat mungkin saya sedang mencoba mendengarkan angin. Waktu kelas dua SD, setiap siang saya selalu mengamati dua pohon kelapa yang pucuknya bisa tampak dari dalam ruang kelas. Entah kenapa, setiap melihat dua pucuk pohon kelapa itu bergoyang tertiup angin, saya selalu merasa senang dan tenang.

Pindah ke Balikpapan di mana saya dan teman-teman dengan mudah bisa bermain di pantai membuat saya semakin menyukai angin. Sepulang sekolah di hari Jum’at atau sabtu, saya beberapa teman saya suka bermain di pantai yang terletak di belakang perumahan Brimob. Kami suka berlarian ke arah yang berlawanan dengan hembusan angin di pinggir pantai. Atau sekedar berdiri merentangkan tangan dan mencium bau laut, mendengar suara ombak, dan untuk saya sendiri: mendengar suara angin tentu saja. Ini salah satu kenangan terbaik di masa kecil hidup saya.

Mungkin terdengar aneh. Saya selalu berusaha mengingat-ingat suara angin di setiap tempat yang memungkin saya mendengarnya. Saya menutup mata saya saat mencoba merekam suara angin, dengan harapan, ketika suatu saat saya butuh mendengarkan suara angin, maka saya bisa mendengarnya dengan cukup menutup mata saja.

Saya tak pernah sadar dan tahu mengapa saya menyukai angin sesederhana itu--tanpa tahu alasannya. Akan tetapi di suatu siang, saya mulai berpikir dan mencari tahu kedalam diri mengapa saya menyukai suara angin.

“Melamun?” tanya seorang teman kepada saya.
Saya menggeleng, “Lagi pengen dengerin suara angin aja”.

“Emangnya kedengeran?”
“Kadang iya, kadang enggak.”

“Stress lo ya? Daripada dengerin suara angin, dengerin suara gue nyanyi sepertinya ide yang lebih bagus, Sa?”
Saya menoleh ke arahnya, dan melempar tatapan: sekali-lo-berani-nyanyi-gue-injek-kaki-lo. Dan dia paham tatapan saya tadi, walau saya tidak mengucapkan sepatah katapun dan mengeluarkan suara sedikitpun dari mulut saya.

“Dengerin suara angin tuh bikin tenang, tau!” kata saya.
“Iya, gue setuju. Dibanding dengerin suara dosen di depan kelas kan, Sa?”
Untuk kedua kalinya saya menoleh ke arahnya, dan melempar tatapan: plis-deh-ga-ada-hubungan-nya-ya-walau-lo-bener-juga-sih.
Saya masih diam, dan syukurnya dia paham (lagi) tatapan saya tadi.

“Iya... iya... suara angin menenangkan. Tapi jangan sering-sering ah, Sa! Ntar badan lo makin ngembang lho! Gue kira badan lo begini gara-gara donat kentang, ternyata angin turut berperan dalam pengembangan badan lo ya, Sa?”
Kali ini tidak ada tolehan dan tatapan ber-pesan’ lagi. Seketika saya menginjak kakinya dengan keras tanpa mengucap sepatah katapun
“Astagfirullah, Sa! Jadi cewek galak banget sih! gue tuh maksudnya baik, kalau lo ada masalah lo cerita ke gue atau ga ke temen-temen yang lain, jangan nungguin angin, yang ada entar lo sakit gara-gara masuk angin!”
“Habis lo bawel sih! gue emang lagi pusing, butuh ketenangan, dan jujur ya, setiap lo datang itu berasa voldemort yang ngisep ketenangan jiwa raga gue.Giliran gue yang bawel, gue dimarahin; giliran gue anteng diem duduk caem begini, digangguin!”
“Lo lagi ada masalah ya?”
“Enggak ada... gue enggak kenapa-napa. Kepala gue agak ruwet aja habis kelas Pidana. Mau ngademin kepala. Gue suka denger suara angin, nenangin. Apalagi kalau ditambah suara daun-daun pohon bunyi, makin tenang. Jadi kalau niat lo mau ngerusak ketenangan gue, mending lo jauh-jauh deh”
“Sa... sebagai teman yang baik gue Cuma mau ngasih saran aja nih ya... suka tu sama cowok bukan sama angin! Biar ga jomblo terus!!”.
Belum sempat kaki ini menginjak kakinya, si teman saya menang gesit dan meninggalkan saya seketika. Kabur. Memang selalu begitu.

Di beberapa hal saya akui saya lebih suka menyendiri jika kondisi hati dan pikiran kurang seimbang. Tapi sesungguhnya saya tidak pernah ingin benar-benar sendiri, maka saya selalu mencari angin. Saya tidak mau suasa hati saya yang tidak bagus akan merusak suasana hati orang lain, maka menyendiri dan mendengarkan angin itu semacam bentuk karantina untuk kembali menyeimbangkan elemen yang ada di dalam diri saya.
Entahlah, secara magis saya seperti merasa bahwa dalam hembusan angin ada bahasa yang diterima dan dimengerti sangat baik oleh tubuh saya. saya tidak bisa menjelaskan secara verbal, tapi saya yakin kalian pun pernah merasakan hal yang serupa. Merasakan suatu hal yang kalian biarkan tidak paham, karena jiwa kalian mengerti, dan itu sudah lebih dari cukup.
Seperti beberapa orang yang menyukai suara hujan atau bau tanah selepas hujan. Seperti itu saya menyukai suara angin. Seperti bisikan yang bebas dari prasangka-prasangka benar dan salah.
Saya pernah beberapa kali menjelaskan ini kepada beberapa teman saya. tapi respon mereka sama, bahwa saya (terkadang) terlalu membuat rumit hal yang sederhana. Tapi sayapun tetap bertahan, bahwa terkadang kita lupa ada beberapa hal sederhana yang bisa membuat sesuatu lebih istimewa.

“Bahagia itu yang memang seharusnya seperti itu. Sederhana” kata seorang teman yang lain lagi kepada saya. di lain waktu dan tempat yang berbeda, “Mendengarkan angin, mendengarkan hujan dan melihat orang di sekitar kita tersenyum adalah hal sederhana yang selalu istimewa dan membahagiakan.”

Saya mendengarkannya dengan baik. Tidak banyak orang yang bisa memahami jalan pikir saya untuk satu hal ini.

“Sejak kapan kamu suka dengan suara angin, Nisa?”
“Eum... enggak tahu, mungkin sejak kelas dua SD, kenapa?”
Dia tersenyum mendengar jawaban saya.
“Ada yang salah ya? Gue aneh ya?” respon saya melihat responnya yang hanya tersenyum.
“Apa yang salah dengan menjadi aneh sih, Sa? Dan kamu enggak aneh kok. Saya senang saja, masih bisa ngobrol sama orang yang masih membawa masa kecilnya hingga sekarang.”
Saya mengernyitkan dahi. Kurang paham.
“Ada beberapa orang yang terlalu sibuk berusaha meninggalkan kebiasaan kecilnya hanya karena ia ingin dianggap dewasa. Banyak orang melupakan mimpi-mimpi masa kecilnya karena mereka terlalu takut untuk percaya bahwa sebenarnya mereka bisa menggapainya. Banyak orang yang kemudian meninggalkan masa kecilnya karena bagi mereka masa kecil adalah bagian yang sudah dilalui. Padahal, menurutku, tidak ada masa dalam kehidupan kita yang harus kita tinggalkan dan kita lupakan untuk bertumbuh menjadi dewasa. Karena sekras apapun kita menginkarinya, akan selalu ada sisi anak kecil yang akan hidup dalam diri kita, jiwa yang polos, meyenangkan, ceria dan sederhana.”

Kali ini giliran saya yang tersenyum mendengarkan ucapannya.

“Gue rasa setelah gue dengerin lo gue bakal ganti jawaban kalau ada yang nanya kenapa gue suka dengerin suara angin.”
Dia menoleh ke arah saya, “Kamu akan jawab apa, Nisa?”
“Gue bakal jawab, karena gue suka, sudah itu saja. karena, jika ini adalah bagian masa kecil gue, maka seperti yang lo bilang, ‘anak kecil selalu sederhana’”.


Setelah pembicaraan itu saya memiliki pemikiran baru. Terkadang kita terlalu berusaha keras untuk mencari tahu siapa diri kita. Mengapa kita menyukai ini, tidak menyukai itu, melakukan hal-hal ini dan menghindari hal-hal itu hanya untuk menggenapi pertanyaan-pertanyaan orang lain yang dilemparkan kepada kita. Satu hal yang terbersit dalam pikiran saya, seseorang terkadang bertanya suatu kepada kita bukan karena ia ingin mencari jawaban, dengan sangat menyesal, banyak orang bertanya tanpa tujuan. Tanpa berpikir panjang bahwa yang ditanya akan setengah mati mencari jawaban paling baik untuk diucapkan.
Sepertinya selama ini saya kurang menyederhanakan sesuatu yang sesungguhnya memang sederhana. Terlalu ingin mencari tahu mengapa dan kenapa suatu hal terjadi, yang mungkin lebih baik diterima begitu saja. mungkin—sekali lagi mungkin—pada akhirnya kita hanya butuh sedikit bersabar untuk bisa memahami hal-hal tersebut.

Saya tahu tidak semua orang menyukai suara angin seperti saya, dan itu bukan masalah. Kelak, jika saya menyukai sesuatu, sesuatu yang mungkin lebih rumit dari sekedar angin, dan banyak orang yang bertanya mengapa saya menyukainya, mungkin saya akan menjawab: karena saya suka. Dan itu (seharusnya) sudah cukup.


foto:
http://www.thekreatidblog.com/seeds/

Friday, September 26, 2014

Ketika Merbabu sebagai Ibu


Jika ada yang mengatakan bahwa alam adalah ibu, maka mungkin itu benar. Selayaknya ibu yang senantiasa memberikan semua kebutuhan anak-anaknya. Selayaknya ibu yang memberikan pelajaran dengan seribu cara untuk sebuah pemahaman. Selayaknya ibu yang memberikan kebijaksanaan akan rasa cukup.

Selayaknya ibu, alampun seperti itu.


Ini perjalanan saya menapaki Merbabu. Saya tidak pandai menjelaskan Merbabu secara geografis. Sebutlah saya sebagai anak IPS gagal (bo-do-a-mat). Tapi, izinkan saya bercerita tentang pengalaman saya memahami alam sebagai ibu, dari Merbabu...




Tanggal sudah diputuskan. Tanggal 6 dan 7 September kami naik ke Merbabu. Titis, teman saya, hanya bisa berharap di tanggal itu karena rutinitas kerjaannya. Saya meng-iya-kan. Asal Titis bisa ikut bersama kami walau hanya dalam waktu dua hari, itu sudah lebih dari cukup. Saya berhutang kepada Titis. Bagi saya, perkenalan saya dengan hal yang berbau gunung diawali dari dia. Ajakan dia untuk pertama kali menanjak Ranu Kumbolo adalah hal yang saya syukuri hingga detik ini.

H-3. Titis memberi kabar bahwa ia tidak diizinkan orang tuanya untuk naik ke Merbabu. Kecewa? Jelas. Tapi karena ini berhubungan dengan ‘izin orang tua’ saya dan teman-teman yang lain tidak bisa berbuat apa-apa. Titis tidak bisa ikut. Akhirnya, saya, Ghoza, Chiro, Bin dan Eka yang diberi kesempatan untuk berkenalan dengan Merbabu. Kali ini saya harus berterimakasih (lagi) kepada Reza yang bersedia menemani kami untuk naik Merbabu.

Bagi saya, Reza salah satu manusia unik yang pernah saya temui. Entahlah berlebihan atau tidak, tapi seandainya kita sepakat bahwa gunung adalah bagian dari jiwa ibu, mungkin Reza anak pertamanya. Jiwa yang paham bagaimana memperlakukan seorang ibu, dan bagaimana cara mengajarkan anak lainnya—manusia seperti kami—memahami makna mendaki sesuangguhnya. (sorry deh kalau bahasanya terlalu lebai)

Saya sepakat, mendaki itu bukan tentang puncak. Tapi mendaki itu adalah perjalanan kita dari awal berangkat hingga turun untuk pulang. Ini tentang proses. Proses berharap, proses berjuang dan (satu hal) proses saling memikirkan satu sama lain. Seperti saya yang sangat semangat untuk menaiki Merbabu, menebak-nebak apalagi yang bisa saya pelajari dari perjalanan kali ini.


Saya harus kecewa dengan diri saya sendiri karena kondisi badan saya sangat payah saat awal mendaki. Entahlah, di awal pendakian saya merasa sangat mual. Ulu hati saya sakit. Kaki saya terasa tidak sekuat seperti biasanya. Banyak kemungkinan mengapa kondisi seperti ini terjadi; pertama, karena saya tidak cukup makan sebelum mendaki (tapi sepertinya bukan ini penyebabnya); kedua, saya sebenernya sudah agak sedikit mual karena perjalanan dari Jogjakarta ke basecamp daerah Selo, mengingat jalannya berkelok-kelok (bisa jadi, bisa jadi); ketiga, itu karena saya benci tanjakan! (Merbabu tanjakannya enggak abis-abis cuy!). Apapun alasannya, saya kecewa dengan kondisi fisik saya saat itu.
Saya merasa jadi pengacau di pendakian kali ini. Manusia yang paling sering minta istirahat tidak lain dan tidak bukan adalah saya. Sebal.

“Ayo Nisndut! Semangat” itu kata Chiro.

“Ayo Chiaobella...” itu kata Bin.

“Sa... semangaat!” itu kata Eka.

“Sa.. nek kamu mau istirahat yo ra popo lho” itu kata Ghoza

"Bentar lagi pemandangannya bagus lho" itu kata Reza.

Lebih dari itu semua, hal yang paling sukses menyemangati saya adalah melihat semangat Ciro, Bin dan Eka yang harus saya acungi jempol bisa bertahan dengan medan Merbabu—yang menurut saya berat—sebagai pendakian pertama mereka. Salut!
Jadi, walau sebenarnya perut masih sangat mual ditambah keseimbangan yang kurang, sepertinya saya harus menggunakan rumus, “you never know how strong you are until being strong is only choice you have”-nya Bob Marley. Di sini saya belajar untuk bertahan. Setidaknya, saya tidak mau merusak momen pendakian pertama tiga teman saya ini. Alhamdulillah, sedikit demi sedikit rasa sakit mulai berkurang walau keseimbangan badan saya masih sedikit bermasalah, tapi ternyata semua baik-baik saja.


Ibarat perempuan, Merbabu mungkin tipe cewek keras kepala yang defensif. Kalau kalian tipe cowok yang mudah menyerah, kalian mungkin memilih untuk turun, nyerah dengan tanjakan aneka rupa yang disuguhi Merbabu. Mulai dari 30 derajat, 45 derajat sampai kemiringan di mana pilihan terakhir kalian adalah merangkak-pun disuguhi Merbabu. Bagi manusia sejenis saya yang kurang suka dengan yang namanya tanjakan, jelas perjalannan ini seharusnya terasa menyebalkan. Tapi... benar apa yang dikatakan Bob Marley (lagi), “if she amazing, she won’t be easy and if you give up, you’re not worthy...”. Dan ya... bagi saya si pendaki gunung amatiran ini, pada akhirnya terkagum-kagum dengan langit yang disuguhi Merbabu. Birunya, awannya, langitnya, bagi saya sore itu sempurna.

Di tanah lapang sebelum menuju sabana satu, kami menikmati sunset yang luar biasa anggunnya. Sampai akhirnya saya sadar bahwa badan saya memang sedang tidak baik-baik saja saat itu. saya mulai menggigil. Badan dan baju saya basah kuyup oleh keringat dingin. Kalau ada kamera yang standby, mungkin saya akan lambai-lambai tangan ke kamera: me-nye-rah.

“Ayo tong, satu bukit lagi kita sampai sabana satu terus pasang tenda” Kata Reza yang entah kenapa memanggil saya dengan sebutan “tong”. Mungkin entong, atau gentong, atau sotong,,, ah sudahlah.

Waktu saya melihat satu bukit yang dijelaskan Reza tadi, rasanya pengen nangis guling-guling minta baling-baling bambu ke Doraemon. Reza sudah jalan duluan mendaki. Bin, Ciro, Eka dan Ghoza masih menikmati sunset. Dan saya menggigil sendirian. Saya punya pilihan saat itu: tetap tinggal sejenak bersama yang lain di mana kemungkinan saya menangis itu sangat besar atau menyusul Reza menuju sabana satu dengan menaklukan satu bukit lagi. Tapi... mana tega saya merusak suasana sore itu dengan keluhan saya. Sore pertama bagi Ciro, Bin dan Eka yang mereka nikmati di atas gunung. Akhirnya saya memilih untuk menggendong tas saya dan segera menyusul Reza, berharap dengan bergerak, suhu badan saya bisa meningkat dan saya tidak menggigil.

Kenyataan pahit yang harus saya akui adalah bahwa kaki saya tidak sepanjang kaki Reza dan jelas kaki Reza tidak sependek kaki saya. Sudah bisa menyimpulkan mana yang kakinya panjang dan siapa yang kakinya pendek? Sudah... jawabannya cukup di dalam hati saja. atas kenyataan ini, saya tidak berhasil menyusul Reza, jadilah saya sebatang kara mendaki bukit dengan kemiringan entah-berapa-tapi-yang-jelas-butuh-perjuanga-banget-dakinya. Saya masih sangat kedinginan. Pergerakan tidak bisa cepat karena saya harus berhenti dan memilih bagian mana yang harus saya pijak. Saya ingatkan kembali, saya masih amatir. Tangan saya mulai mati rasa. Akhirnya, saya memasukan lengan saya ke dalam jaket. Melangkah sedikit demi sedikit. Memilih langkah, dan.... BrRRrUUUkkkKK... saya terjatuh. Karena posisi tangan saya yang masuk ke dalam jaket jadilah lutut saya yang harus rela mendarat pertama di tanah.
Saat jatuh, saya diam. Menoleh ke kiri dan ke kanan, nihil, tidak orang. Aman, pikir saya. Akhirnya, dalam rangka mengurangi rasa sakit saya, saya berteriak “AAAAAAAAAAA..... SSSAAAAAKKKKKKIIIT YA ALLLAH!!” dengan posisi yang masih berlutut. (bodo deh teriak. Ga ada orang ini!). Tapi saya salah. Tiba-tiba ada suara mas-mas...

“Mbak! Enggak kenapa-napa?!!” suaranya panik.
Saya enggak kalah panik. Saya teriak karena saya pikir tidak ada orang.

“Enggak papa kok mas... hehehehe...” jawab saya yang alhamdulillah rasa sakit terkofer sama rasa malu.
Tidak ada satu menit badan mas itu ada di dekat saya (syukurlah... masnya sendirian jadi gue enggak malu-malu amat teriak macam Baim baca doa di sinetron Ramadhan).

“Mbaknya kepeleset ya? Hati-hati mbak, licin!” ujar si mas baik hati.

“Hahahahaha... iya mas... ga papa sih sebenernya... hahahaha... itu... tadi mata saya meleng ngeliat sunset” a-la-san sih sebenarnya, demi menjaga harga diri biar tidak terlihat lemah.

“oh... tapikan dari sini enggak keliatan mbak sunsetnya? Yaudah mbak tunggu di situ... saya bantu berdiri” posisi medan kemiringannya lumayan curam. Kalau masnya harus ke arah saya dan bantuin saya berdiri pasti bakal ribet dan merepotkan masnya jadi terpaksa saya berbohong lagi “Masnya duluan aja mas... ini saya masih mau istirahat dulu aja, hahahha” entah kenapa kalau saya salting, saya selalu ketawa garing dan ini menyebalkan!

“Istirahatnya di sabana satu aja Mbak, sunsetnya lebih jelas. Di sini terhalang pohon dan medannya enggak nyaman buat lihat sunset” jawab si mas-mas yang entah siapa namanya.

Haduuuuh... mas nya masih ngungkit sunset lagi... nyindir apa gimana nih... tahu banget kayanya kalau saya lagi ngeles. Rasanya mau ngebor tanah terus ngumpet sejenak hingga masnya pergi. Akhirnya saya hanya memilih tertawa-enggak-bermakna-yang-mungkin-menyebabkan-mas-nya-takut-lalu-memutuskan-untuk-duluan.

Tapi ambil sisi baiknya. Hal yang menyenangkan saat naik gunung adalah kita akan menjumpai banyak orang yang tidak saling kenal tapi saling menyemangati dan dengan senang hati membantu pendaki lain yang sedang kesusahan. Mas itu salah satunya. Dan sayangnya dia kurang beruntung harus menolong pendaki amatir macam saya.

Selepas mas itu pergi, kembalilah saya sendiri. ada beberapa pendaki yang melewati saya dan menyemangati saya. Tapi saat itu, mereka mungkin tidak tahu kalau saya sedang menyemangati lutut saya. “Ayo lutut... Ayo badan... sedikit lagi... gue mohon...” bisik saya. dan Alhamdulillah akhirnya saya bisa berdiri sendiri dan bisa sampai di sabana satu dengan selamat. Saya senang, menyadari bahwa baru saja saya belajar untuk berkompromi.
Berkompromi dari rasa sakit.

Dan saya yakin, teman-teman yang lainpun pasti merasakan hal yang sama. Eka yang bertahan naik dengan keribetan alat bawaannya di tangan. Ghoza yang harus bertahan dari rasa sakit punggungnya yang harus membawa beban seberat anak gajah atau seperti Bin yang harus nahan sakit di jari kakinya saat turun karena sepatunya kurang besar. Saya yakin, kami semua belajar hal ini hanya saja dalam bentuk yang berbeda-beda tapi.

Kami bermalam di Sabana satu. Reza, Gozha dan Bin menyiapkan makan malam. Jangan tanya kenapa dan kemana anak perempuannya, karena saat kami selesai berbesih badan, makan malam sudah dalam proses penyediaan. Terimakasih para lelaki. Hehehe...

Keesokan harinya, hanya Ghoza ditemani Reza yang menuju puncak Merbabu. Saya memilih beristirahat di sabana satu, saya tidak boleh egois dengan kondisi badan. Kemarin sudah cukup badan saya berjuang demi saya, sekarang saatnya beristirahat sambil melihat awan, langit dan puncak merapi dari Merbabu. Hal yang paling menyenangkan saat di Merbabu adalah di mana awan ada di bawah kita. Ya! Satu hari itu saya merasa lebih tinggi dari awan selain di dalam pesawat. Dan saya luar biasa senang melihat langit hari itu.


Pukul 13.00 kami bersiap untuk turun. Saya memimpin doa, harapan saya saat itu, semoga kami semua bisa turun dengan selamat dan penuh suka ria. Doa saya terkabul. Karena banyak turunan curam, saya memilih untuk merosot di atas pasir Merbabu. Dan sumpah itu seru! Berasa kaya di Dufan dapet tiket terusan! Eum... mungkin beberapa pendaki melihat ini sebagai sesuatu yang konyol, tapi... untuk satu hari ini, menjadi manusia konyol tidak ada salahnya saya pikir ;)
Reza menuntun kami melalui jalan baru yang masih cukup rapat vegetasinya dan masih sedikit pendaki yang memilih untuk melewati jalur itu. Kami melewati hutan. Dan itu menyenangkan bagi saya! kenapa? Karena hutanpun punya suara khas bagi saya. Suara daun yang terkena angin, serangga-serangga kecil atau burung yang entah apa jenisnya. Seperti di dongeng. Ada semacam gua-gua kecil yang entah rumah hewan apa. Udaranya sejuk dan segar. Perjalanan pulang jauh lebih menyenangkan! Dan... untuk beberapa hal, sedikit... eum... menyeramkan...


Reza paling depan. Saya kedua setelahnya. Saya terlalu asik melihat tumbuhan hijau dan suara-suara yang ada. Saya juga mengikuti ritme jalan Reza yang mana satu langkah kaki Reza sama dengan tiga langkah kaki saya. sampai akhirnya kami menemukan percabangan jalan,
“ambil kanan tong!” kata Reza

“Za... kayanya anak-anak ketinggalan jauh di belakang deh... gimana kalau kita tunggu sebentar... gue takutnya ntar mereka salah ambil jalan?” tanya saya.

“Kagak... mereka tahu pasti” jawab Reza sambil jalan dengan langkah kaya main enggrang bambu.

“Reza... lo duluan aja kalau gitu. Gue nunggu di sini aja dulu” setelah saya pikir-pikir kasian juga kalau Reza disuruh menunggu, karena bawaannya berat, Reza bawa tenda. Singkat cerita, saya berdiri sendiri di percabangan jalan. Satu menit berlalu tidak ada tanda-tanda Ciro, Bin, Eka dan Gozha mendekat. Suara semakin hening. Setiap ada suara langkah, saya harus kecewa karena langkah itu bukan milik mereka melainkan pendaki lain.

Mereka ketinggalan jauh berarti. Kemarin saat naik, mereka nungguin saya sekarang giliran saya nungguin mereka. Akhirnya Ciro, Bin, Eka dan Ghoza terlihat. Saya lega. Terbiasa mengikuti ritme jalan Reza beberapa kali saya melaju paling depan dan mendapati empat teman saya jauh tertinggal di belakang. Dengan kecepatan langkah Reza, saya perkirakan dia sudah jauh ada di depan. Disusulpun sepertinya tidak terkejar. Bismillah... ngikutin jalur dan mastiin teman-teman yang lain baik-baik saja sekarang prioritasnya.

Akhirnya selama turun hal ini terjadi beberapa kali. Saya jalan paling depan, dan setiap percabangan jalan saya berhenti untuk menunggu empat orang teman saya yang tertinggal cukup jauh di belakang. Dan saat menunggu... adalah saat di mana saya merasa seorang diri di gunung. Tidak banyak pendaki yang berlalu-lalang saat itu, dan saya sendiri di tengah hutan. Tapi saya senang karena saya bisa puas melihat langit dan awan untuk beberapa menit. Sampai akhirnya...
Di saat saya jalan di depan sendiri, di mana empat teman lainnya ada di beberapa meter belakang saya, langkah saya terhenti, saat melihat seorang anak kecil berdiri di balik semak sambil tersenyum kepada saya... bahkan saya masih ingat wajahnya hingga detik ini. Dia menggunakan kaos hitam, celana pendek dan rambutnya berponi. Umurnya berkisar 7-9 tahun. Dan di ketinggian ini, saya pikir ini bukan tempat anak-anak bermain bukan?

Saya berhenti kemudian berbalik dan berteriak, “CIROOOOO!!!!”
Sial. Tidak ada jawaban. Sepertinya mereka masih jauh di belakang.
Saya tidak berani berbalik. Saya hanya bisa beristigfar dan berdoa dan akhirnya saya mengeluarkan suara... “Jangan ganggu saya..”

kemudian terdengar suara langkah di kejauhan...

“CIROOOOOOO!!!!” teriak saya

“OOOOYYY!!” jawab Ciro...

Akhirnya.

Jantung saya serasa baru dipasang kembali. Saya masih belum berani menoleh ke arah di mana saya mendapati anak kecil tadi. Saya jelas tidak berani.

“Sa! Jalan lo cepeet amaat kaya di sinetron ganteng-ganteng serigalaa!!” kata Ciro


“Hehehehee...” entah kenapa saya Cuma bisa cengengesan. Saya tidak mungkin menceritakan pengalaman disenyumin sama anak kecil kepada mereka. Suasananya bisa berubah. Mungkin nanti saya akan cerita, tapi tidak sekarang. Akhirnya saya beranikan diri untuk kembali berbalik ke arah semak tadi. Kosong. Tidak ada siapa-siapa. Hanya beberapa semak dan daun yang tertiup angin. Sudah saya duga. Mungkin tadi hanya ilusi saya.


Saya melanjutkan langkah. Empat teman saya lengkap dan dalam kondisi aman. Itu sudah sangat melegakan. Medan turunan yang agak curam ternyata jauh lebih menyenangkan bila dilalui dengan berlari. Hal ini saya lakukan setelah saya berpapasan dengan beberapa pendaki yang mengatakan, “Mbak... kalau turunan, langkahnya jangan ragu-ragu. Harus yakin. Tap. Tap. Tap. Kalau ragu-ragu malah sering kepeleset.”


“Hehehehe... sip mas! Makasih lho! Dicoba deh” jawab saya sok asik.
Lagi-lagi tanpa saya sadar saya meninggalkan jauh empat teman saya. saat saya menoleh ke belakang suasana sepi. Dan saya tidak mau ada halusinasi seperti tadi. Akhirnya saya putuskan untuk terus berjalan dan mencari lokasi yang sedikit lapang guna menghindari kejadian aneh semacam disenyumin anak kecil seperti tadi.
Di belakang saya benar-benar tidak ada orang. Sampai akhirnya di depan, saya melihat seorang pendaki. Sedikit lega. Setidaknya saya tidak sendiri.

tapi...

Bukankah sedari tadi semua pendaki berjalan bersamaan. Tidak ada yang sendirian?

Okay... tenang Nisa... itu pasti pendaki. Lebih tepatnya, itu pasti orang.

Saya melangkah menjaga jarak di belakang pendaki yang sendiri itu. kemudian, tiba-tiba pendaki itu berhenti dan menoleh ke arah saya. saya pun berhenti. Kemudian pendaki itu berbalik lagi dan melanjutkan langkahnya lagi. Dan saat itu sunyi. Tidak ada perbincangan di antara kami. Dan entah mengapa suasana menjadi sangat hening dan sepi. Jelas ini aneh.

Ya Allah... lindungilah Nisa...

“Mas!!” saya memberanikan diri untuk membuka suara duluan

Pendaki sendiri itu berbalik. Menatap saya. masih diam.

“Mas... kok sendirian... hehehehe...” tanya saya sambil cengengesan, padahal hati saya dag dig dug duaaarrr!!

“Mbaknya juga sendirian” jawabnya.

Sial. Makin parno aja nih gue.

“Satu teman saya sudah di depan. Empat teman saya yang lain masih di belakang” jelas saya dengan suara mulai serak.
“Saya juga, teman-teman saya sudah di depan. Saya ketinggalan di belakang... hehehe” jawabnya,”Mbaknya dari mana?” tanyanya balik.
Syukurlah... suasana mulai normal. Saya pastikan dia orang.

“Jogja mas! Tapi ada yang dari Solo sama Jakarta juga” akhirnya ada pembicaraan normal di antara kami. Degup jantung saya mulai teratur. Saya melupakan empat teman saya yang tertinggal di belakang. Saya memilih berhenti saat sampai di tempat terbuka. Di mana saya bisa melihat bunga kecil-kecil berwarna ungu dan langit yang cerah.

“Mbak? Kok berhenti?” teriak pendaki tadi

“Duluan aja mas... saya nungguin temen-temen saya!” teriak saya

“Berani sendirian?” katanya lagi

“Hahahaha... santai, Mas! Sebentar lagi juga kelihatan kok!” jawab gue yang masih sok asik sama orang baru.

“Duluan ya. Mbak! Hati-hati. Salam buat temen-temennya!”

Dan dalam beberapa menitpun saya kembali sendirian di jalur turunan itu. tidak ada yang harus ditakutkan seharusnya. Saya tidak melakukan hal yang tidak baik. Saya juga percaya kalau Tuhan selalu melindungi. Paling tidak, saya belajar sok asik demi memastikan seseorang itu beneran orang atau tidak. Hahhahaa...

Selepas kejadian tadi, saya pastikan saya tidak berjalan meningglkan teman-teman saya terlalu jauh lagi. Ditambah Eka dan Gozha yang beberapa menit sekali berteriak “kulu kulu kulu kuuluuu!!” untuk memastikan kita berlima tidak terpisah.
Dua hari satu malam, waktu yang singkat sebenarnya. Tapi Merbabu memberi banyak cerita untuk saya.

Belajar untuk bertahan, berkompromi dan melawan rasa takut, juga belajar untuk saling memastikan bahwa masing-masing dari kita baik-baik saja.

Seperti yang sering saya bilang, gunung selalu saja memberi pelajaran baru untuk saya. Terimakasih Merbabu. Terimakasih teman-teman... Terimakasih juga buat Reza dan Ghoza yang ikhlas membawa tenda kita... Biar Tuhan yang balas ya...
Semoga ada kesempatan lain lagi untuk pelajaran yang baru lagi ;)





Saturday, September 13, 2014

CERITA DARI DIENG [CULTURE FESTIVAL 2014]


Setelah urusan per-tesis-an S2 saya selesai, saya memutuskan untuk memberikan hadiah kepada diri saya sendiri. Entah sejak kapan kebiasaan memberikan hadiah kepada diri sendiri ini saya lakukan. Tapi saya selalu merasa bahwa dengan memberikan hadiah kepada diri sendiri saya bisa terbiasa untuk menghargai apa saja yang telah saya perjuangkan, saya lakukan dan apa yang telah saya capai. Donat dan ice cream adalah kado yang paling sering saya berikan kepada diri saya sendiri ketika saya berhasil melakukan sesuatu. Kali ini, kado yang saya siapkan adalah dua perjalanan yang bertema pegunungan: Dieng dan Merbabu.

Semenjak perjalanan saya ke Ranu Kumbolo, saya akui saya jatuh cinta dengan gunung. Saya masih tidak terlalu suka dengan jalan menanjak, tapi entah kenapa saya tetap suka untuk melakukan perjalanan yang berhawa pegunungan. Aneh? Ah tidak juga. Bukankah jatuh cinta memang seperti itu? Jatuh cinta itu adalah saat kita tetap memilih bertahan walau kita memiliki alasan untuk meninggalkan.

Dieng, Langit dan Jazzatasawan, 30 Agustus 2014
Bersama Puspa dengan travel YOJO-nya, saya, Cula, Dita, Moyo, Ka Tity, Ka Tina, Ka Astrid dan (newbie) Mas Iqbal memilih untuk menghabiskan bulan Agustus dengan menghadiri Dieng Culture Festival (DCF). Dieng Culture Festival adalah festival budaya Jawa Tengah, pesta rakyat yang diselenggarakan di wilayah pegunungan Dieng guna mengeksplore nilai budaya dan pariwisata alamnya.


Dalam perjalanan menghadiri DCF kali ini, kami berkunjung di beberapa tempat wisata sekitar Dieng. Destinasi pertama kami adalah Kawah Sikidang. Secara tampilan fisiologis, kawah Sikidang adalah tempat wisata yang terdapat kawah-kawah aktif dan mengeluarkan aroma sulfur/belerang yang sangat tajam. Bentuknya seperti bukit-bukit dengan tekstur tanah liat yang cukup licin dan beberapa bagian punggung bukit memiliki kemiringan yang cukup curam. Sehingga akan jauh lebih baik menggunakan sepatu yang nyaman untuk tracking.


Kawah Sikidang. Nama ini cukup memancing penasaran dalam benak saya, tentang mengapa nama tempat ini dikatakan Kawah Sikidang atau dalam bahasa Indonesia menjadi Kawah Si Kijang. Konon, tempat ini memiliki sebuah legenda, cerita rakyat yang didongengkan dari generasi ke generasinya. Legendanya berkisah tentang seorang putri cantik jelita bernama Shinta Dewi yang hidup ratusan tahun yang lalu, di mana konon wajahnya selalu membuat jatuh cinta setiap pasang mata laki-laki yang melihatnya. Kecantikan Shinta Dewi tidak mudah ditaklukan oleh sembarang pangeran karena Putri Shinta Dewi hanya mau menikah dengan seorang pangeran yang mampu memberikannya mas kawin dalam jumlah yang besar. Singkat cerita, datanglah utusan Pangeran Sikidang Garungan yang mampu memenuhi permintaan Putri Shinta Dewi. Akan tetapi, betapa terkejutnya sang putri saat melihat calon suaminya yang ternyata manusia berkepala kijang. Akhirnya, Putri mencari cara untuk menggagalkan pernikahannya dengan meminta satu syarat lagi kepada Pangeran Kidang Garungan.

Putri Shinta Dewi bersedia dinikahi oleh Pangeran Kidang Garungan ketika sang pangeran mampu membuat sebuah sumur yang luas dan dalam dalam satu hari dan dilakukan sendiri oleh sang pangeran. Atas segala kesaktian sang Pangeran, berhasilah ia mebuat sebuah sumur yang luas dan dalam. Paniklah sang Putri, dan kemudian menyuruh dayang-dayang serta pengawalnya untuk menimbun sang Pangeran yang sedang menggali sumur. Pangeran yang merasa tertipu berteriak-teriak agar Putri menghentikan pengawal dan dayang-dayangnya menimbun dirinya yang berada di dalam sumur. Namun, semakin keras Pangeran Kidang Garungan berteriak, semakin cepat dan sigap pula para pengawal Putri Shinta Dewi menguburnya. Pangeran Kidang Garungan pun tewas tertimbun tanah di dalam sumur, akan tetapi... konon di nafas terakhirnya, Pangeran Kidang Garungan sempat mengucapkan kutukan bahwa keturunan Putri Shinta Dewi akan memiliki rambut Gimbal atau sekarang disebut anak gembel. Sementara itu, sumur yang ditimbun tadi meledak dan mengeluarkan letupan-letupan, membentuk kawah yang saat ini dikenal dengan Kawah Sikidang.

Legenda Kawah Sikidang ini menyimpan pesan moral bagi saya. Pangeran Kidang Garungan adalah simbol dari ketidaksempurnaan penciptaan. Ia seorang pangeran yang sangat kaya-raya, sakti mandraguna, akan tetapi ia memiliki kepala kijang. Sedangkan Putri Shinta Dewi adalah simbol manusia yang menuntut kesempurnaan, yang mana kesempurnaan tidak akan pernah ada selama diri kita tidak bisa menerima ketidaksempurnaan itu sebagai sebuah kesempurnaan.
Next destination, Telaga Warna.


Sama halnya dengan Kawah Sikidang, objek wisata Telaga Warna Dieng pun memiliki legendanya sendiri. Konon katanya, jaman dahulu kala yang entah kapan masanya, telaga ini dijadikan tempat pemandian para bidadari. Dan konon untuk kedua kalinya, sebuah cincin seorang bangsawan pernah terjatuh ke dalam telaga ini dan menjadikan telaga ini berubah warna dan konon—untuk ketiga kalinya—warna air di telaga ini bisa berubah seperti warna pelangi.
Secara biologi, pergantian warna air telaga ini selain disebabkan oleh vegetasi yang hidp di dalamnya (seperti gangga dan lumut atau mungkin ada tumbuhan dan mahkluk hidup lainnya) yang bisa menyerap dan memantulkan warna sesuai vegetasinya, telaga ini adalah jenis telaga yang terbentuk karena kawah gunung vulkanik sehingga menyebabkan telaga ini memiliki kandungan belerang yang tinggi dan sifat belerang bisa memantulkan warna-warna dari spektrum sinar matahari. Menarik ya :D

Di dekat telaga warna, ada sebuah telaga yang ukurannya jauh lebih kecil. Namanya Telaga Pengilon. Kalau tidak salah, nama Pengilon diberikan kepada telaga ini karena air telaga yang jernih dan bisa untuk berkaca. Dan masyarakat Dieng percaya bahwa cerminan yang keluar dari air telaga Pengilon adalah pancaran hati si manusia yang sedang berkaca. Apabila bayangannya terlihat cantik dan ganteng, artinya manusia tersebut memiliki hati yang baik. Sebaliknya, jika bayangannya jelek dan bentuknya tidak beraturan, manusia tersebut berhati busuk. Percaya enggak percaya ya... hehehe...


Kurang puas dengan pemandangan di Telaga Warna, saya dan teman-teman memutuskan untuk tracking melalui jalur Sidengkeng, kali ini, saya tidak tahu makna di balik Sidengkeng... maaf ya... lama tracking sekitar setengah jam kurang. Medannya tidak terlalu ekstrim, hanya saja cukup menanjak. Rasa lelah menanjak akan terbayar saat melihat pemandangan Telaga Warna dan Telaga Pengilon dari atas Sidengkeng. Alhamdulillah, kebetulan sekali saat saya dan teman saya berada di atas Sidengkeng, pas banget sunset!! Yeay!! Terus kita foto-foto deh, tapi bukan foto-foto sunsetnya, foto-foto selfie.. yaaa... agak random sih,,, tapi,,, yaaa... namanya juga anak muda... yang penting gembiraaa!!! Hahahhaa



Dan... mari kita bercerita tentang malam di 30 Agustus... malam yang mungkin tidak akan saya lupakan.

Entah sejak kapan, seperti ada kekuatan mistis yang menarik perhatian saya ketika melihat sebuah lampion diterbangkan ke angkasa. Saya mempunyai impian untuk bisa berada di bawah angkasa yang penuh dengan lampion terbang. Berlebihan ya mimpi saya? atau terlalu kekanak-kanakan? Hihihi... Akhirnya, tahun lalu saya menghadiri acara waisak di plataran candi Borobudur untuk mewujudkan mimpi saya: melihat lampion terbang!, tapi... sayangnya, karena hujan, penerbangan lampion ditiadakan malam itu. Kecewa sih... tapi... ya mau bagaimana lagi, mungkin belum rejekinya.
Semenjak saat itu, saya suka browsing di internet gambar-gambar lampion terbang, berharap suatu saat bisa melihat lampion terbang di angkasa malam secara langsung.
Alhamdulillah, mimpi itu diwujudkan, bahkan lebih indah dan menyenangkan daripada mimpi saya. :)

Malam itu untuk pertama kalinya saya menerbangkan lampion bersama teman-teman yang lain. Ada puluhan orang yang juga menerbangkan lampion mereka, dan perlahan, langit malam itu penuh dengan lampion terbang di angkasa. Dan saya terharu terus nangis (tapi nangisnya dikit kok :p ) Akhirnyaaaa... berada di tengah-tengah lampion terbang!!!
Kami menerbangkan empat lampion. Sambil menunggu lampion mengembang dan terbang, saya yakin, masing-masing di antara kami mengucapkan mimpi kami masing-masing. Dan saat lampion berhasil terbang, kami berharap mimpi kami bisa sampai dan diamini oleh Tuhan.

Saat menerbangkan lampion ketiga, tiba-tiba ada seorang wanita yang meghampiri kami dan beratanya, “Mas... Mbak... saya dan teman-teman saya boleh ikutan nerbangin lampion bareng kalian?”. Serempak kami mengiyakan. Makin ramai makin seru!! Namun kemudian... tiba-tiba ada kamera yang menurut saya cukup heboh menyorot kami, dan... sosok laki-laki tinggi yang sepertinya-saya-kenal muncul sambil ngomong ke kamera, “Mereka sedang berusaha menerbangkan lampion mereka, kita lihat saja apakah mereka akan berhasil?” kata laki-laki ganteng itu.
Saya masih berpikir, mengingat-ingat, ‘ni cowok siapa sih? Sepertinya ga asing deh.’, sampai akhirnya Ka Astrid nyenggol saya, “Robhy Purba, Dek! Pembawa acaranya X-Factor!”
Hooooooiiiyah!! Ya Ampuuun... Kurang baik apa Tuhan sama saya? sudah diberi kesempatan nerbangin lampion bonus ditemenin sama artis lagi!! Makin terharu... hiks...

Setelah menerbangkan lampion, saya dan teman-teman saya menikmati kembang api di langit malam pelantaran candi Arjuna Dieng. Bagus. Dan air mata netes lagi... kali ini bukan karena terharu, tapi asap kembang apinya bikin mata perih. (T..T) tapi tetap alhamdulillah... karena kembang apinya keren banget.
Udara malam di pelataran candi Arjuna Dieng semakin dingin menusuk (kali ini saya enggak lebai, seriusan dingin-me-nu-suk!) Tapi... mungkin karena bersama orang-orang yang menyenangkan jadinya ya... seneng! Jadi ingat satu kalimat, kemana saja kakimu melangkah, seberat apapun kondisi yang ada, jika ada teman yang mengelilingimu semuanya akan terasa ringan dan menyenangkan. Yup! Kalimat itu terbukti BENAR!

Malam semakin larut, saya, Puspa, Cula dan Mas Iqbal masih bertahan untuk duduk di atas rumput sambil menyaksikan JAZZATASAWAN. Hingga akhirnya malam semakin larut dan udara Dieng semakin Bbbbrrrrrr... DINGIN! Kami memutuskan untuk kembali ke homestay. Ada yang harus Cula beli di Indomaret satu-satunya di sekitar acara DCF. Alhasil, antrian kasir Indomaret mengular, saya, Mas Iqbal dan Puspa memilih menunggu di luar.

“Kata bapak-bapak tadi, yang dateng ke acara DCF hampir 2.000 orang lho!” kata Mas Iqbal.

“Wiiiiih.. seriusan tuh! jadi mikir deh, mungkin enggak ya di antara 2.000 orang ini ada jodoh kita? Mwehehhee...” kata saya, asal.

“Jodoh lagi... Jodoh lagi... enggak di bawah, enggak di atas gunung, masiiiih aja jodoh!” sahut Puspa.

Beberapa menit kemudian, mungkin beberapa detik bahkan, tiba-tiba Puspa memeluk saya dan menangis. Ada hal yang tidak bisa diceritakan di sini, tapi malam itu Puspa menutup 30 Agustus dengan air mata. Sepertinya, ia seolah-olah menemukan jodohnya di antara 2.000 orang yang datang. Tuh kan, apa kata saya!

Lelap beberapa jam dalam dinginnya malam di Dieng, pukul 02.00 pagi saya dan teman-teman bergegas untuk persiapan menyambut sunrise di Sikunir! Dinamakan Sikunir karena gunung ini tampang kuning seperti kunyit apabila terkena sinar matahri, khususnya di saat terpapar sinar matahari pagi. Pukul 03.00 kami berangkat, 03.20 WIB kami mulai mendaki Sikunir.


Sejujurnya, saya bukan manusia yang terlalu mengelu-elukan datangnya atau tenggelamnya matahari. Dibanding fenomena sunrise dan sunset, saya labih jatuh cinta dengan suara angin di pegunungan, atau awan-awan yang berjalan tenang. Tapi... saya harus akui, langit menjadi kanvas dengan warna-warna yang anggun saat matahari datang dan menghilang di garis horizonnya. Dan itu membayar lunas dari udara dingin yang menusuk kulit saat di puncak Sikunir.

Karena bertepatan dengan DCF, pagi itu khitmatnya sunrise kurang terasa karena ramai orang. Bahkan terjadi kemacaetan saat kami turun dari Sikunir. Tapi, bagi saya pribadi, hal ini tidak akan saya biarkan merusak suasana hati dan suasana liburan kali ini. Setidaknya, saya belajar lagi satu hal, menuruni gunung tidak selalu lebih mudah daripada saat kita mendakinya. Kita harus paham bahwa setiap proses memiliki kejutannya masing-masing dan yang sebaiknya dilakukan adalah menikmati setiap kejutan itu.


Gunung selalu mengajarkan hal yang baru untuk saya.

31 Agustus 2014, seusai mandi dan mengenakai kain batik yang diikat dipinggang, kami siap menghadiri upacara adat pemotongan rambut anak gembel. Sedikit cerita tentang anak-anak rambut gimbal atau yang disebut anak gembel Dieng ini selain mitos atau dongeng rakyat Kawah Sikidang tadi, ada kepercayaan bahwasanya anak yang berambut gimbal adalah keturunan Tumenggung Kolo Dete yang merupakan titipan Ratu Laut Kidul. Tumenggung Kolo Dete adalah seorang panglima dari Keraton Yogyakarta yang sedang mengasingkan diri di kawasan Dieng. Tumenggung Kolo Dete merupakan pertapa berambut gimbal dari Majapahit, nantinya keturunan dari Tumenggung Kolo Dete akan mempunyai rambut gimbal. Tapi rambut gimbal ini akan diminta kembali oleh Ratu Laut Kidul.


Mulanya, anak-anak tumbuh dengan rambut normal. Sebelumnya, anak akan sakit panas terlebih dahulu, kemudian setelah sembuh, di kepala anak tersebut akan tumbuh bintik kecil sebesar biji kedelai. Lama kelamaan, bintik itu membesar dan rambutnya akan menggimbal, saat itu pula orang tua sudah tahu bahwa anaknya merupakan keturunan Tumenggung Kolo Dete.
Orang tua pastinya menginginkan rambut gimbal anaknya dipotong secepatnya, namun hal ini tidak bisa dipaksakan jika anak tersebut belum mau. Jika anak sudah mau, tentunya harus dengan ritual dan semua persyaratan dari anak tersebut harus dipenuhi. Jika tidak dipenuhi, maka rambut gimbal akan tumbuh kembali dan anak akan jatuh sakit.
Permintaan keturunan gimbal dapat bermacam-macam, mulai dari barang-barang sederhana seperti binatang peliharaan seperti kambing gimbal, permen sekeranjang, sampai sepeda dan handphone dengan bluetooth. Cukup menyenangkan saat mendengar permintaan anak-anak gimbal ini sebelum rambutnya dipotong.

Panasnya matahari seolah sirna seketika saat saya menoleh ke belakang dan di sana duduk dengan manis sosok laki-laki ganteng yang sama saya temui di penerbangan lampion... AGAIN ,ROBHY PURBA!! Maaf ya norak, maklum, jarang ketemu artis sih! hihihi... Akhirnya, dengan tekad yang bulat dan kuat saya dan teman-teman memutuskan untuk...

Minta foto bareng!!


Hahahaha...

Sampai sini dulu cerita perjalanan Dieng saya,,, selanjutnya perjalanan Merbabu...



Foto dari kamera Dimitri Nindita


Friday, September 12, 2014

Jatuh Cinta (saja)

Saat jatuh cinta seharusnya menjadi saat-saat di mana semua hal terasa sangat sederhana. Tentang rasa kagum yang tidak perlu dicari tahu mengapa ataupun kenapa, atau tentang rasa rindu yang tak perlu susah payah untuk dienyahkan atau disampaikan, karena akan sama saja.
Ada kuasa yang di luar kuasa kita, tentang kepada siapa rindu ini akan dilabuh atau tentang alasan-alasan mengapa satu bayang selalu hadir di dalam pikiran kita tanpa jenuh.

Punya kuasa apa kita tentang itu semua?

Kata mereka, “jatuh cintalah sajaa”, tak perlu dibuat-buat, tak perlu dibikin-bikin. Mungkin akan banyak pertanyaan mengapa kau terjatuh dalam bayang seseorang yang sering kali tidak kau pahami, seseorang yang tak pernah kau perhitungkan, atau bahkan seseorang yang tak pernah kau inginkan. Tapi kenyataan absurd yang harus kau terima saat ini adalah kau telah jatuh cinta kepadanya.

Beberapa kali kau coba mengingkari perasaan. Menangkan diri bahwa kegundahan ini hanyalah sesaat dan kemudian akan menghilang. Kau coba sebutkan satu-persatu alasan mengapa kau tak perlu menghiraukan kerinduan aneh ini terhadapnya. Tapi semakin kau mengingkarinya, kau mulai membentuk sebuah ruang dalam hati untuk dia.
Kau tak paham, sungguh kau tak paham. Mengapa rasa absurd ini sulit untuk diterka oleh logika. Kau percaya bahwa kau tidak menginginkannya. Dan yang kau tahu, bahwa mungkin dia juga tidak menginginkan dirimu. Tapi pernahkah kau berpikir, jika ada dua hati yang tak saling menginginkan, mengapa Tuhan mengaitkan rindu di salah satunya, atau mungkin keduanya? Apakah semesta tak perlu lagi turun tangan Tuhan? Karena matahari akan selalu terbit dari timur dan melebur di barat? Atau ikan yang akan selalu berenang bukan terbang? Yang harus kau paham, selalu ada rencana Tuhan dari setiap perasaan yang Dia ciptakan

Mungkin benar, kita tidak akan pernah menjadi manusia pintar saat jatuh cinta. Tak pernah ada kata biasa. Saat kau bersamanya, atau bercerita tentang dia, yang kau rasakan hanya perasaan bahagia. Kau mulai belajar untuk menghargai setiap detik bersamanya. Kau mulai paham, ini bukan sekedar keinginan, tapi ini terjadi begitu saja dan kau merasa nyaman dan aman bersamanya. Tapi kemudian semua berubah, ketika kau ajak logika turut serta menghitung-hitung kadar kepantasan dirimu dan dirinya. Kadang kau yang merasa tak pantas, kadang kau merasa dia yang tak pantas. Padahal kau pun tidak punya indikator kepantasan yang layak untuk mengukurnya. Tanpa kau sadar kau semakin tak paham apa yang sebenarnya kau inginkan.


Mungkin benar, kita semua butuh jeda. Butuh spas sepersekian detik untuk memikirkan perasaan apa yang harus kita tuliskan berikutnya. Kata-kata apa saja yang harus kita rangkai agar menjadi cerita yang seperti apa. Seperti perasaan, kita pun butuh jeda untuk memahami apa yang kita rasakan dan apa yang kita inginkan. Bagian yang bisa jadi terasa menyedihkan adalah saat kita harus menerima kebaikan Tuhan dalam bentuk tidak memberikan apa yang kita inginkan. Begitupun saat kau jatuh cinta. Bisa saja kau telah sangat tulus mengasihi seseorang dan melindunginya dalam rahasia doa yang tidak diketahui siapa-siapa selain kau dan Tuhan. Tapi berjalannya waktu, kau sadar dia tidak pernah berjalan ke arahmu. Dan saat rasa itu berhenti, kau merasa telah kehabisan banyak waktu untuk mengasihinya. Tapi percayalah, aku memiliki keyakinan, tidak ada rasa kasih yang tak sampai. Tidak ada rasa kasih yang terbuang.

Maka jika kau jatuh cinta saat ini, jatuh cintalah saja.

Jika itu cinta, maka tidak ada yang sia-sia.

Monday, August 11, 2014

Tulisan dalam rangka nungguin jadwal sidang tesis...



Apakah kalian sedang tidak baik-baik saja?

Jika “ya”, maka mungkin perasaan yang kita miliki sama saat saya menulis tulisan ini. Saya merasa sedang tidak baik-baik saja. Menunggu Mas Memet (bagian administrasi perkuliahan) yang tidak kunjung mengabarkan jadwal ujian tesis saya membuat saya sedikit tidak baik-baik saja. hih.
Tapi kemarin saya diberitahu seseorang, bahwa merasa tidak baik-baik saja adalah suatu hal yang baik-baik saja (sebenarnya).

“Kamu tahu, Nisa? Kita tidak akan pernah mendapatkan pelajaran apa-apa dari kondisi yang selalu baik-baik saja. Saat kita kecewa, saat kita bersedih, saat kita ketakutan, saat kita sedang tidak baik-baik saja, maka kita sebagai manusia yang diberi akal pikiran ini akan mencari tahu bagaimana kita bisa keluar dari ketidak-baik-baik-sajaan ini. Dan dari sana tanpa kita sadari bahwa kita telah mendapatkan pemahaman yang baru tentang kehidupan”

Teman, kalian setuju dengan perkataan di atas?
Apa yang kalian lakukan saat kalian sedang tidak baik-baik saja?

Kalau saya...
Saya akan membaca lebih banyak tulisan-tulisan dan lebih mendengar banyak orang. Bagi saya, membaca dan mendengarkan salah satu proses penyembuhan. Alih-alih disuruh curhat panjang lebar, saya lebih memilih untuk mendengarkan curhat seseorang. Karena saya setuju dengan pernyataan saat berbicara, kita hanya akan mengulang informasi yang ada di dalam pikiran kita dalam bentuk ucapan. Sedangkan saat mendengarkan, kita akan mendapatkan informasi baru yang tidak ada sebelumnya dalam pikiran kita. Oleh karenanya saya suka mendengarkan orang bercerita. 

Kembali dengan perasaan ‘tidak baik-baik saja’. Kali ini, yang menjadi alasan bagi saya adalah kebingungan karena terlalu banyak dugaan-dugaan yang saya ciptakan dalam pikiran saya terhadap hidup yang akan saya miliki KELAK. Terlalu banyak kekhawatiran untuk hidup masa depan saya.

Pertanyaan terbesar saya saat ini adalah: sebenarnya, saya akan dijadikan apa oleh Tuhan kelak? Sebenarnya, tugas apa yang saya emban dalam hidup saya? entahlah, apakah ini karena saya terlalu sering nonton power rangers atau sailormoon ketika masih kecil atau tidak, akan tetapi, entah sejak kapan saya memercayai bahwa setiap orang di bumi ini mengemban tugasnya masing-masing. Paling tidak, saya selalu percaya bahwa setiap orang yang hadir dalam hidup kita, baik dalam waktu singkat maupun cukup lama adalah mereka yang membawa pesannya masing-masing untuk kita.

Tidak ada kebetulan dalam dunia ini. Bagi saya, kebetulan hanyalah kamuflase dari hal yang telah direncanakan oleh Tuhan. Keterbatasan pengetahuan kitalah yang membuat banyak hal seolah-olah terjadi karena kebetulan. Jika kalian percaya Tuhan layaknya saya, kalian pasti pernah mendengar dan paling tidak sedikit percaya bahwasanya semenjak kita dalam rahim pun, ada takdir-takdir yang telah dituliskan Tuhan untuk kita. Tentang kelahiran, jodoh dan kematian, percaya?
Lalu saya pernah menjadi muak dengan segala pilihan yang ada di dalam hidup. haruskah saya memilih dan berusaha mempertahankan pilihan saya ketika ada kemungkinan: bisa jadi pilihan saya bukanlah bagian dari takdir yang dituliskan Tuhan untuk hidup saya? maka haruskah saya berusaha sekuat tenaga atas segala kemungkinan dan ketidakjelasan yang dibawa oleh pilihan-pilihan yang ada, oh percayalah saya pernah sangat muak dengan pemahaman ini.

Untuk apa kita berusaha kalau takdir sudah menuliskannya?
Untuk apa kita berdoa kalau Tuhan sudah memutuskan sebelumnya?
Untuk apa?

Ini adalah pertanyaan yang ada di kepala saya saat saya berumur enambelas tahun. Saat saya sudah sangat muak mengerjakan try out ujian masuk universitas. Bingung saat teman-teman sangat sibuk untuk menentukan universitas dan jurusan apa yang akan diambil setelah lulus SMA. Sedangkan saya? sementara teman-teman wara-wiri cari info formulir ujian masuk masing-masing universitas, saya nangis di kolong meja karena saya bingung, kenapa saya tidak punya tujuan sejelas yang dimiliki mereka :’(

Saya terlalu yakin bahwa pasti akan ada jalannya yang diberikan Tuhan, kemana saya akan melanjutkan kuliah. Singkat cerita saya mendapatkan surat yang menyatakan saya dapat masuk tanpa tes di fakultas hukum salah satu universitas swasta favorit di Yogyakarta. Surat ini membuat saya tenang dan senang pastinya. Saya merasa bahwa memang takdir saya untuk berkuliah di sana. Saya bersyuku tidak disuguhi pilihan (lagi). Ini penawaran yang Tuhan turunkan kepada saya. Akhirnya saya terlepas dari kegilaan dalam memilih universitas dan fakultas. Saat itu, dengan surat itu, saya tinggal menjalankan. Saya akui, terkadang saya orangnya terlalu (kalau kata orang Jawa) nrimo.

Tapi ternyata cerita tidak berakhir di sini...

Pembukaan pendaftaran ujian tulis UGM mulai tersebar. Hasil dari permintaan orang tua dan dorongan teman-teman, saya mengikuti (juga) ujian tulis masuk UGM. Tidak ada harapan yang terlalu besar saat itu. dalam pikiran dan hati saya: lulus atau enggak toh gue udah keterima di universitas yang enggak jelek-jelek amat.

Saya sudah membulatkan hati, untuk memilih jurusan komunikasi atau fisipol UGM di pilihan pertama. Sampai akhirnya beberapa menit sebelum ujian dimulai, papah menelpon saya. kata papah, “jangan lupa berdoa, minta yang terbaik sama Allah apapun hasilnya”. Begitu saja.

Sampai akhirnya selepas kami diberikan waktu untuk berdoa, kertas jawaban dibagikan dan saya harus mengisi pilihan fakultas, tiba-tiba wajah papah terlintas di pikiran saya dan detik itu juga saya menuliskan fakultas hukum di pilihan pertama (JFYI, Papah saya praktisi hukum), kemudian fisipol. Semuanya berjalan begitu saja. Saya tertidur di kelas saat ujian karena saya sudah selesai mengerjakan soal (yang berbau) sosial, sedangkan bagian matematika hanya saya isi dua soal. Terkait pilihan pertama, kedu, ketiga atas fakultas yang ingin dipilih, sesungguhnya saya tidak tahu sama sekali kalau itu pada akhirnya sangat berpengaruh saya akan diterima di fakultas mana.

Sekali lagi, semua berjalan begitu saja.
Dan saya LULUS. Tujuh tahun yang lalu saya resmi menjadi mahasiswa fakultas hukum UGM. Belakangan saya diberi tahu bahwa FH UGM hanya menerima peserta yang memenuhi grade nilai dan MENGISI FH UGM DI PILIHAN PERTAMA, jadi.. walaupun ada nilai yang lebih tinggi dari nilai saya tapi menulis FH UGM pada pilihan kedua maka tetap ia tidak diterima.

Dan setelah tujuh tahun berlalu, hal ini membuat saya berpikir...
Seandainya saat itu saya begitu yakin dengan surat “undangan” universitas swasta dan menolak untuk mengikuti ujian tulis UGM, mungkin...
Seandainya saat itu Allah tidak menghadirkan bayangan Papah saat menulis pilihan fakultas, mungkin...

Mungkin saya tidak mendapatkan kesempatan untuk berkuliah di UGM, dengan SPP yang lebih murah dibanding universitas swasta itu, dengan lingkungan yang lebih bersahaja, dengan kebanggan yang lebih besar tentunya.

Apakah itu adalah salah satu cara bagaimana tangan Tuhan bekerja? Dengan cara yang serba “begitu saja”?

Sekarang... kebingungan itu terulang... di saat satu persatu teman-teman saya sudah menemukan karirnya, dan beberapa lainnya sibuk mencari informasi lowongan kerjaan. Lagi-lagi saya hanya bisa diam dalam bimbang. Kenapa setelah sekian lama proses pendewasaan pikiran dan penuaan badan ini tetap saja tidak memberikan saya tujuan yang jelas ingin saya capai dalam hidup? Bisakah... bisakah saya berharap hal seperti tujuh tahun yang lalu itu terjadi lagi? Berharap tangan-tangan Tuhan mengarahkan (lagi) dengan begitu saja atas segala niat dan usaha yang saya lakukan?

Bisakah kali ini tangan Tuhan kembali mengarahkan? Mengarahkan bukan sekedar kepada yang saya inginkan, tapi yang saya butuhkan dan yang terbaik untuk kehidupan saya di saat ini dan di masa yang akan datang. Tuhan... saya ingin Kau jadikan apa sebenarnya?

Kau Maha Tahu apa yang saya inginkan, dan pun tahu apa yang saya butuhkan.
Saya tahu apa yang saya inginkan, tapi sayangnya saya tak tahu atau setidaknya tidak begitu yakin tentang apa-apa saja yang sesungguhnya saya butuhkan. Bisa jadi, apa yang saya nilai baik belum tentu baik untuk saya, pun sebaliknya.

Jadi... bisakah Kau bantu saya mengarahkan apa yang harus saya lakukan dan perjuangkan?

Hal yang baik. Hal yang baik pilihan Mu.

Karena saya mengharapkan bahwa keberadaan saya di dunia ini bisa menjadi sepotong kebaikan yang pernah ada di dunia ini. Izinkan hidup saya bisa menjadi alasan kebahagiaan sebanyak-banyaknya orang di dunia ini, terutama kedua orang tua saya.

Kebingungan tujuh tahun yang lalu kembali terulang. Jujur, kekhawatiran dan dugaan-dugaan ini menggelisahkan pikiran saya. tapi... setidaknya, saya yang saat ini adalah saya yang tujuh tahun lebih dewasa dari Annisa yang dulu. Annisa yang setidaknya mulai memegang jawaban atas pertanyaan...

Untuk apa kita berusaha kalau takdir sudah menuliskannya?

(mungkin)Untuk menempa diri kita sendiri agar lebih menghargai saat kita telah memilikinya. Kita menghargai sesuatu itu karena kita tahu itu hasil perjuangan. Rasa menghargai itu akan berubah menjadi syukur, dan rasa syukur akan berubah menjadi rasa cukup. Bukankah bagian terpenting dalam kebahagiaan adalah hati yang terus merasa cukup?

Lalu...

Untuk apa kita berdoa kalau Tuhan sudah memutuskan sebelumnya?

(mungkin)Untuk terus meyakinkan dan mengingatkan hati kita, bahwa kehidupan kita telah diatur oleh sesuatu yang memiliki kemampuan Maha atas segala kemampuan yang ada di alam semesta. Maka berdoa akan selalu membuat perasaan kita menjadi tenang terjaga. Dan bukankah bagian terpenting lainnya dari kebahagiaan adalah hati yang senantiasa merasa tenang?

B.A.H.A.G.I.A


Bahagia itu bukan untuk ditunggu. Ia tidak akan pernah datang untuk bertamu. Jadi jangan pernah menunggu kebahagiaan. Bahagia itu diciptakan. Jika kita tidak bisa menciptakan kebahagiaan untuk hati kita sendiri, mungkin kita bisa memulainya dengan menciptakan kebahagiaan untuk orang lain.
Dan ketika itu berhasil...
Tanpa kita sadari, kita tidak sedang membahagiakan orang lain, tapi sedang membahagiakan diri kita sendiri.

Bahagia itu bukan tentang mendapatkan apa yang kita inginkan. Juga bukan tentang tidak pernah merasa sedih. Sedih adalah waktu jeda bagi kita untuk bersyukur bahwa artinya kita pernah bahagia.

(bagi saya) Bahagia itu tentang merasa cukup. Seseorang pernah berkata kepada saya,”jika sedikit sudah cukup, maka untuk apa lebih banyak?”. Saya suka dengan kalimat itu. Sederhana. Tapi kita sering kepayahan memahaminya.

Jika sedikit sudah cukup, maka untuk apa lebih banyak? Karena lebih banyak sesungguhnya tidak pernah menjamin kita merasa cukup.

Tahukah kalian bahwa mencukupkan hati tidak selalu mudah. Banyak teman mengatakan bahwa membandingkan kehidupan kita dengan orang lain adalah bentuk kejahatan untuk diri kita sendiri. Tapi... bagi saya, adakalanya membandingkan hidup kita dengan hidup orang lain adalah cara kita untuk menyadari kenikmatan apa yang telah kita miliki yang belum tentu dimiliki oleh orang lain.

Sesekali melihat ke atas untuk memotivasi diri.
Sesekali melihat ke bawah untuk menyukuri.

Sesekali berpikir ...

Bahwa tidak semua orang bisa merasakan apa yang kita rasakan,
Bahwa tidak semua orang (bahkan) berani bermimpi setinggi apa yang kita mimpikan,
Bahwa tidak semua orang bisa merasakan cukup seperti Tuhan mencukupi hidup kita.
Dan percayalah, kita adalah manusia yang cukup beruntung terlahir sebagai diri kita sekarang.


Saat manusia hidup tanpa diberikan pilihan, banyak dari kita kemudian menyalahkan Tuhan. Namun pada kenyataannya, kadang hidup tanpa pilihan menjadi harapan beberapa orang, karena kemudian ia tidak perlu kebingungan untuk memilih.
Beberapa orang kebingungan untuk menjelaskan apa yang akan dituju dalam hidup ini. Kesuksesan? Kesejahteraan? Atau kebahagiaan? Lalu... apa itu sukses, apa itu sejahtera, apa itu bahagia saat banyak orang menerjemahkannya dengan konsep yang berbeda-beda?

(salah satu cuplikan dialog dalam film Indonesia yang maaf saya lupa judulnya)
“Tidak perlu kau kaya harta, Nak, karena semakin kita menumpuk harta maka akan semakin kepayahan kita menjaganya. Sedang jika kita kaya ilmu maka semakin banyak ilmu yang kita punya maka ilmu itu yang akan menjaga kita”.



Maka.. apa kebahagiaan itu sebenarnya? Punya banyak uang? Punya keluarga yang bahagia? Dikelilingi oleh orang-orang yang mencintai kita? Terkenal? Berkuasa? Atau... selalu merasa cukup dengan apapun yang ada dalam hidup kita?

Saya beri tahu...

Merasa cukup itu hal yang paling sederhana untuk dimengerti,,, tapi tidak terlalu mudah untuk dirasakan :)

Mengingatkan lagi... mungkin benar, kebahagiaan bukan sekedar dinanti... tapi juga diciptakan. (Ah... saya juga maih belajar tentang ini... )